Kisah Sebuku Roti

(Kisah berikut diterima melalui WhatsApp. Tentang rezeki dan barakah. Semoga kita mengambil iktibar. Agak panjang…)

Pada satu masa dulu, ada seorang lelaki tua di zaman Nabi Musa AS. Dia sentiasa sibuk berzikir kepada Allah SWT tetapi macam terganggu sedikit sebab setiap hari, dia asyik fikir dan risau pasal rezeki dia. Hari-hari memang rezeki dia ada sebuku roti sahaja.

Satu hari, Nabi Musa AS lalu di tempat orang tua itu. Orang tua itu pun fikir inilah peluang terbaik untuk dia tanya Nabi Musa AS untuk tanya Allah SWT tentang rezeki dia. Dia pun tegur dan beri salam kepada Sayyidina Musa AS dan dengan teragak-agak, dia tanya,

“Oh Nabi Musa, apabila tuan bercakap kepada Allah, bolehkah tuan memohon Allah meningkatkan rezeki saya? Dari dulu sampai sekarang, saya dapat sebuku roti setiap hari. Saya berhajat untuk dapat lebih. Bolehkah saya dapat lebih dari itu? Jika tuan bertanya kepada-Nya, sesungguhnya pasti Allah akan menjawab permintaan tuan dan memberikan saya lebih.”

Nabi Musa AS pun setuju dan kemudian selepas bertanya, Nabi Musa AS mendapat jawapan bahawa rezeki yang telah ditetapkan dan ditakdirkan kepada orang tua itu memang sebuku roti setiap hari sepanjang hayat. Nabi Musa AS pun sampaikan kepada orang tua itu apa yang dia diberitahu.

Orang tua itu berasa sungguh gembira. Dia bertepuk tangan dengan gembira. Terkejut dengan tindak balas ini, Sayyidina Musa AS bertanya kepadanya sebab kegembiraannya. Lelaki itu menjawab,

“Jika dah ditakdirkan, maka saya tidak dibimbangkan. Sekurang-kurangnya saya akan sentiasa menerima satu buku riti untuk sepanjang hidup saya!” Dan dengan itu, dia kembali untuk solat dan ibadatnya.

Setelah beberapa bulan berlalu, ketenangan lelaki itu meningkat dengan pengetahuan bahawa dia tidak perlu risau atau bimbang tentang rezekinya. Ini membolehkan beliau untuk memberi tumpuan lebih kepada ibadatnya terhadap Allah SWT, dan menyebabkan dia mempunyai masa yang kurang tumpuan kepada makanan dan juga kurang masa untuk makan.

Jadi, dari dia memakan satu buku roti sehari, dia hampir tidak berjaya makan separuh roti. Baki roti itu kemudian diletakkan di satu sudut. Tidak lama kemudian, longgokan di sudut itu mula meningkat, sehingga ia menjadi satu timbunan besar.

Pada satu pagi, ada pengembala yang berjalan melalui kampung tersebut dan berhenti untuk bercakap dengan lelaki tua itu. Dia sedang mencari rumput kering untuk ternakannya tetapi tidak berjaya menjumpai apa-apa makanan.

Orang tua itu berkata kepadanya, “Apa kata kalau kamu bawak roti-roti yang terletak dalam timbunan itu, lembutkan semuanya dengan air dan berilah makan kepada haiwan kamu?”

Pengembala itu pun lakukan seperti apa yang dicadangkan oeang tua itu dan haiwan ternakan dia pun makan semua roti itu sampai habis.

Untuk tanda terima kasih kepada orang tua itu, pengembala itu memberikan seekor kambing ternakan dan meneruskan perjalanannya.

Masa berlalu setelah berbulan-bulan dan bertahun-tahun dan Sayyidina Musa AS melalui lagi kawasan orang tua itu. Dengan kagum baginda AS mendapati bahawa tempat orang tua itu tinggal telah bertukar menjadi sebuah taman.

Ada pokok-pokok buah-buahan tumbuh berhampiran dan haiwan-haiwan ternakan meragut rumput tidak jauh dari situ. Terdapat sebuah ladang gandum dan suasana kesejahteraan. Sayyidina Musa AS mendapat tahu bahawa semua ini adalah milik orang tua yang sama.

Nabi Musa AS pun menjadi hairan kerana dia tahu apa yang ditulis dalam takdir orang tua itu – sebuku roti sehari – Sayyidina Musa AS pergi untuk mengetahui apa yang terjadi.

“Bagaimana ini boleh berlaku? Sebuku roti sehari adalah apa yang tertulis… Namun dia memiliki begitu banyak lagi…”

Jawapannya, sesuatu yang kita semua perlu mengambil iktibar:

Satu buku roti adalah rizq (rezeki) yang telah tertulis untuk orang tua itu.

Pokok-pokok, buah-buahan, bintang ternakan dan ladang tanaman adalah barakah yang datang dari penerimaan apa yang telah tertulis untuk kehidupan dia.

Semua itu adalah ganjaran atas kepercayaan sempurna pada Allah SWT.

Barakah adalah hasil daripada peralihan dalam tumpuan dari apa yang dia mahu, kepada mensyukuri dan menikmati apa yang dia ada sehinggakan walaupun selepas makan seberapa banyak yang dia mahu, dia tetap mempunyai baki. Keperluannya telah menjadi sangat kecil.

Kelimpahan barakah ini diberikan dalam kehidupan orang tua itu disebabkan kemurahan hati dan kesediaan untuk berkongsi apa yang dia ada.

Jadi REZEKI memang ditakdirkan…

Tetapi…

BARAKAH datang apabila kita bertaqwa kepada Allah SWT, apabila kita bermurah hati dengan apa yang kita ada, apabila kita bersyukur dan apabila kita meletakkan ibadah dan zikir Allah SWT di atas segala-galanya.

Semoga Allah SWT menjadikan kita dalam kalangan hamba-Nya yang bersyukur, taat, dan murah dan besar hati. Aamiiinnn.

Moral dari kisah ini:

  • Jangan kita risau dengan rezeki yang kita dapat sekarang.
  • Bersyukur walaupun sedikit.
  • Walaupun sedikit, murahkan hati berkongsi dengan orang yang benar-benar memerlukan.
  • Jangan mudah mengeluh bila kita ditimpa kesusahan.
  • Jangan mudah rasa tidak puas hati dengan apa yang kita dapat sekarang.
  • Jangan riak atau menunjuk dengan apa yang kita ‘hulur’kan semata-mata untuk diketahui umum.
  • Duit jangan dikejar, kelak kita jadi hamba duit.

Wallahualam.

 

Advertisements

What do you think?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s